Jumat, 22 Maret 2013

KATAKAN TIDAK, BILA TIDAK BISA

Pernah merasa kesal dengan seseorang yang bilang bisa datang tetapi ternyata tidak datang dan tidak ada kabar? Saya sih sering banget ngadepin manusia yang kayak gitu. Entah itu tukang benerin AC atau tukang benerin kulkas atau teman yang jago kompi dan sudah berjanji mau benerin kompi saya, tapi nggak nongol-nongol. Sampai ditelpon atau SMS baru dijawab Tidak Bisa. 

Menghadapi manusia-manusia tipe begini cuma bikin saya mengelus dada. Sabar....sabar.... Dan, tentu saja bikin kepercayaan saya hilang. Nggak bakal lagi mau pake jasa mereka. Sepintar apapun, mendingan cari yang lain. 

Saya hanya berpikir begini : Kalau karakter mereka seperti itu, gimana mau maju usaha servicenya? Gimana pelanggan mau manggil mereka lagi? Padahal itu kan hal sepele. Apa susahnya bilang tidak bisa kalau memang tidak bisa datang. Semahal apa sih pulsa buat kirim satu saja SMS yang berisi : Maaf, hari ini tidak bisa datang untuk servis karena bla bla bla....

Terlepas dari janji sebelumnya bilang bisa, tahu-tahu tidak bisa tapi kalau ada kabar berita, tentunya pelanggan akan lebih bisa menerima. Nggak jadi dongkol bin bete. Masalahnya, banyak sekali orang yang nggak ngerti betapa hal sepele seperti ini bisa mengurangi kepercayaan orang lain. 

Dalam bergaul pun demikian, betapa sering saya melihat teman-teman yang mengaku bisa datang untuk satu pertemuan, tahu-tahu tidak hadir tanpa berita. 

Manusia-manusia tipe begini ini menurut saya rada sulit menjadi orang yang sukses. Karena jika kita mau sukses, seharusnya bisa bersikap konsisten terhadap apa yang sudah diucapkan dan tidak meremehkan orang lain. Dengan tidak memberi kabar kepastian berarti sudah meremehkan orang yang sangat mengharapkan kehadirannya. 

Well, semoga kita selalu menjadi orang yang konsisten. Katakan tidak bila tidak bisa. Jangan membuat orang lain bingung dan menunggu. Ocreee???


7 komentar:

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

Sering banget mbak, yang paling kesel sudah tidak datang gak kasih kabar pula

ayie kasturi mengatakan...

waah, bener banget mba. uda ditungguin, kagak dateng, pengen aku gampar tuh kek gitu. mending ngasih seribu ato sejuta alasan gitu ya. masih ngedongkol juga siy, cm masih mayan lah, ga cape hati dan fisik buat nunggu lebih lama lagi. ahoihoi..

Agung Ak mengatakan...

betuul bangeeet
jadi orang harus konsisten, jangan plin plan :D
izin follow, hee

EKA mengatakan...

Setuju banget!!!
Paling emosi jiwa kalo ada yang janji tapi gak nepatin
ada juga yang mbatalin di last minute...
atau yang bikin sebel juga, kalo gak jelas and gak pasti, bilangnya "mudah-mudahan bisa" atau "diusaha'in deh ya..."
helllooooo??? emang'nya kita kelebihan waktu ya nungguin orang gak jelas...
upss...lha koq jadi curcol gini
anyway....it's always nice to read your article... :)

Rian Ra-kun mengatakan...

so true. Lebih baik jelas-jelas dari awal. Jitakin aja mbak orang yang model gitu.

Aisyah S. A. mengatakan...

Wah mbak ternyata banyak bgt manusia yg begitu yah, jgn sampe membudaya aja di indonesia :D

jnynita mengatakan...

Klo urusan bisnis, ini tidak bs dibiarkan.. huahahaha...
tp klo urusan pertemanan, fleksibel dikit lah..